Impor perhiasan dan permata naik tajam

REPORTED BY: Dhuha Hadiansyah

Impor perhiasan dan permata naik tajam

Nilai impor perhiasan dan permata dari AS pada bulan Juni 2018 tercatat sebesar 91,9 juta dolar AS atau naik 37,76 persen dibanding bulan sebelumnya di tahun yang sama. Kondisi ini berbalik dengan penurunan impor mesin dan pesawat mekanik sebesar 989,8 juta dolar Amerika Serikat atau 39,21 persen.

Namun, nilai impor bulan Juni 2018 secara keseluruhan turun secara signifikan. Pada Juni nilai impor tercatat hanya USD 11,26 miliar, sedangkan  Mei 2018 sebesar USD17,67 miliar dolar atau turun 36,27 persen.

"Kalau dilihat terjadi penurunan yang curam selama Juni dari sebelumnya, Mei 2018, di sana turun minus 36,27 persen dan penyebabnya adalah keduanya, impor nonmigas dan migas turun," kata Kepala BPS, Suhariyanto, dalam konferensi pers, di Jakarta, Senin (17/07/2018).

Suhariyanto memaparkan meski ada penurunan terhadap month to month, impor Juni 2018 mengalami peningkatan sebesar 12,66 persen terhadap Juni 2017 (year on year).

Adapun penurunan impor Juni 2018 terjadi di kedua sektor, yakni nonmigas mencapai 9,14 miliar dolar Amerika Serikat atau turun 38,23 persen; dan impor migas mencapai 2,12 miliar dolar Amerika Serikat atau turun 26,11 persen dibandingkan Mei 2018.

Penurunan impor migas ini dipicu penurunan nilai impor minyak mentah sebesar 343,7 juta dolar AS (38,85 persen) dan hasil minyak sebesar 433,1 juta dolar (24,98 persen). Namun, impor gas meningkat 29,7 juta dolar atau 10,39 persen.

Suhariyanto menambahkan penurunan nilai impor pada Juni disebabkan oleh bertepatan dengan bulan Lebaran yang memiliki banyak libur panjang, sehingga penurunan ekspor-impor menjadi sesuatu yang wajar.

Jika dirunut, impor pada Juli 2016 yang bertepatan dengan bulan Lebaran, menurun menjadi 7,51 miliar dolar dari Juni 2016 sebesar 10,32 miliar dolar Amerika Serikat. Begitu juga pada 2017, impor Juni turun menjadi 8,39 miliar dolar dari bulan sebelumnya sebesar 11,98 miliar dolar Amerika Serikat.

Penurunan impor pada Juni 2018 terjadi pada ketiga golongan baik barang konsumsi sebesar 41,85 persen; bahan baku atau penolong sebesar 35,21 persen; maupun barang modal sebesar 37,81 persen.

Nilai impor barang konsumsi mencapai 1,01 miliar dolar Amerika Serikat. Komoditas barang konsumsi yang mengalami penurunan impor, yakni long grain white rice, refined sugar, bawang putih, serta vaksin, dan obat-obatan.

Golongan bahan baku memberikan sumbangan terbesar terhadap total impor yakni sebesar 75,58 persen dengan nilai mencapai 8,51 miliar dolar AS. Komoditas bahan baku atau penolong yang mengalami penurunan impor, yakni part of transmission aparatus, deffated soya, raw sugar, dan raw cotton.

Sementara itu, barang modal dengan nilai impor mencapai 1,74 miliar dolar Amerika Serikat turun 37,81 persen dibandingkan Mei 2018. Komoditas barang modal turun impornya, antara lain mesin-mesin untuk pembuatan tisu, laptop dan notebook, serta beberapa mesin dan peralatan yang berkaitan dengan telekomunikasi.

Tiga negara pemasok barang impor nonmigas terbesar selama Januari-Juni 2018 ditempati oleh Tiongkok dengan nilai 20,57 miliar dolar (27,43 persen); Jepang 8,63 miliar dolar (11,51 persen) dan Thailand 5,32 miliar dolar (7,10 persen). Impor nonmigas dari ASEAN sebesar 20,66 persen, sementara dari Uni Eropa 9,20 persen.

Secara kumulatif, nilai impor Januari-Juni 2018 adalah sebesar 89 miliar dolar atau meningkat 23,10 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

5 kesalahan mengirim lamaran pekerjaan via email
Hadapi puncak haji, jemaah mulai bergerak ke Arafah
Raihan medali perdana Indonesia di hari pertama Asian Games
3 sebab mengapa orang pintar kerap kesepian
Tren baju adat dalam peringatan HUT RI
 AS bekukan aset 4 komandan Myanmar terkait pembantaian etnis Rohingya
Banjir hadiah untuk bocah NTT pemanjat tiang bendera
Menkumham hemat Rp118 miliar dari pemberian remisi
Jangan khianati perjuangan pendiri bangsa
Kemeja \
3 kisah tragis pendiri Indonesia di akhir hidupnya
PDIP optimistis Farhat Abas jadi jubir yang baik
Alasan Sekjen PDIP sering nyinyir terkait mahar 1 Triliun
4 sejarah tradisi perayaan HUT RI ini ternyata punya kisah menarik
7 pengetahuan tentang seks yang perlu diketahui sebelum menikah
Fetching news ...